podcast dan vodcast

Kenali Serba Serbi Podcast dan Perkembangannya

Umsida.ac.idPodcast menjadi salah satu fenomena di media sosial yang cenderung menjadi konsep jurnalisme baru. Keberadaannya tak sebagai keperluan berita informatif, tapi juga yang bertendensi hiburan. 

Hal ini menjadi fenomenal seiring dengan semakin maraknya orang yang mengakses media sosial lebih mudah. Pengguna internet mengakses podcast dalam bentuk yang beragam.

Lihat juga: 6 Strategi untuk Menekan Kriminalitas di Jawa Timur dari Riset Dosen Umsida

Definisi

Secara terminologis, beberapa kamus internasional mendefinisikan sebagai berikut: 

  • Menurut kamus Miriam-Webster online podcast adalah “a program (as of music or talk) made available in digital format for automatic download over the Internet.” Yang artinya, “sebuah program (seperti musik dan pembicaraan) yang tersedia dalam format digital yang bisa diunduh secara otomatis melalui internet.”
  • Cambridge Dictionary, dalam konteks bisnis, memberikan definisi “a recorded programme that can be downloaded from the internet and listened to on an MP3 player,” atau sebuah program yang telah direkam sebelumnya yang bisa diunduh dari internet dan didengarkan melalui pemutar MP3.”
podcast dan vodcast
Unsplash

Munculnya Vodcast

Sejak awal terjadinya, podcast awalnya berformat audio. Podcast tradisional memang lebih dikenal sebagai konten audio yang dapat diunduh atau diputar secara streaming. Namun, fenomena podcast dengan memasukkan elemen visual, video, atau sering disebut sebagai “video podcast” atau “vodcast,” telah berkembang seiring waktu.

Ya, seiring berjalannya waktu hal itu mengalami evolusi menjadi vodcast. Alasannya, kecanggihan teknologi dalam hal akses jaringan internet dan kualitas kamera. Keduanya memudahkan orang untuk mengunggah/membagikan dan mengunduh/menyimak banyak hal di media sosial. 

Lihat juga: Penggunaan New Media di Kalangan Orang Tua Milenial dalam Mengasuh Anak

Salah satu aspek yang menggiurkan ketika apa yang diunggah di media sosial bisa menghasilkan uang. 

Proses ini disebut monetisasi. Semakin banyak orang yang mengakses/menyaksikan podcast tersebut, maka akan semakin banyak uang yang mengalir ke saku pemilik akun podcast.

Dampaknya, orang pun semakin aktif melakukan media sosial dengan melakukan share pemikiran, ide-ide, baik hal yang sifat remeh hingga konten “berat.” Dari pendidikan hingga hiburan. Namun, orang kemudian lazim tetap menyebutnya sebagai podcast baik yang hanya audio maupun yang melibatkan elemen visual, sehingga menjadi audio video, namun namanya tetap podcast. 

Berikut ini beberapa hal yang dapat kita tangkap perluasan-perluasan konsep podcast:

  1. Ekspansi Format Konten

Beberapa pembuat podcast ingin memperluas format konten mereka dengan menambahkan dimensi visual. Dengan adanya video, mereka dapat menyajikan konten tambahan, seperti tampilan wajah pembawa acara, ilustrasi, demonstrasi, atau visual lainnya yang dapat meningkatkan pengalaman pendengar.

  1. Platform Multichannel

Beberapa platform distribusi, seperti YouTube, memungkinkan untuk pemuatan konten audio dan visual. Mereka memberikan fleksibilitas kepada produser untuk menjangkau audiens mereka di berbagai saluran, termasuk platform video yang populer.

  1. Daya Tarik untuk Pendengar Visual

Beberapa audiens lebih suka mendengarkannya dengan unsur visual. Video dapat menambahkan dimensi baru dan membantu menarik perhatian audiens yang lebih suka konten visual.

  1. Interaksi dengan Tamu atau Materi

Podcast dengan elemen visual dapat memberikan keuntungan tambahan ketika berinteraksi dengan tamu atau materi tertentu. Misalnya, wawancara video dapat menampilkan ekspresi wajah dan interaksi visual yang tidak dapat disampaikan hanya melalui audio.

Meskipun vodcast telah menjadi populer, penting untuk dicatat bahwa podcast dalam bentuk aslinya adalah audio. Penggunaan video dalam vodcast lebih bersifat tambahan dan bukan suatu persyaratan.

Banyak podcast tetap mempertahankan format audio tradisional mereka tanpa elemen visual. Definisi formal lebih mengacu pada format audio, tetapi praktiknya telah berkembang seiring dengan perkembangan teknologi dan preferensi audiens.

Tujuan membuat podcast dapat bervariasi tergantung pada keinginan dan visi pembuat konten.

podcast dan vodcast
Unsplash

Berikut beberapa tujuan umum yang mungkin menjadi motivasi seseorang untuk membuat podcast:

  1. Berbagi Informasi atau Pengetahuan

Memberikan informasi atau pengetahuan mengenai topik tertentu kepada audiens. Ini bisa berupa topik pendidikan, panduan praktis, atau penjelasan mendalam mengenai suatu subjek.

  1. Hiburan

Menyajikan konten yang menghibur dan menyenangkan. Bisa berupa acara komedi, wawancara dengan tokoh-tokoh hiburan, atau cerita fiksi yang menghibur.

  1. Wawancara dan Diskusi

Mengadakan wawancara dengan tokoh-tokoh terkemuka atau membahas topik tertentu dalam format diskusi. Ini dapat memberikan wawasan dan perspektif baru kepada pendengar.

  1. Membangun Komunitas

Menciptakan ruang untuk berinteraksi dengan audiens dan membangun komunitas yang berbagi minat atau nilai tertentu. Ini bisa menjadi platform untuk mendengarkan dan berpartisipasi dalam percakapan.

  1. Branding dan Pemasaran

Membangun atau meningkatkan citra merek atau individu maupun institusi. Dapat menjadi alat pemasaran yang efektif untuk memperkenalkan produk, layanan, atau gagasan tertentu kepada audiens yang lebih luas.

  1. Ekspresi Diri

Menyediakan outlet kreatif untuk mengekspresikan diri. Ini dapat mencakup narasi pribadi, pemikiran, atau pengalaman yang ingin dibagikan oleh pembuat.

  1. Menghasilkan Keuntungan Berupa Materi

Menciptakan sumber penghasilan, baik melalui iklan, sponsor, atau dukungan dari pendengar melalui platform seperti Patreon. Beberapa podcast berhasil menghasilkan pendapatan yang signifikan.

  1. Pendidikan dan Pembelajaran

Menyediakan materi edukatif atau pembelajaran melalui format audio. Hal ini dapat membantu pendengar memahami konsep-konsep yang kompleks atau memperdalam pemahaman mereka terhadap suatu bidang.

  1. Memotivasi atau Menginspirasi

Memberikan motivasi dan inspirasi kepada pendengar. Ini dapat dilakukan melalui pembagian kisah sukses, tips motivasi, atau percakapan yang membangkitkan semangat.

  1. Menjaga Keterlibatan

Membangun dan menjaga keterlibatan dengan pendengar. Podcast dapat menjadi saluran komunikasi yang terus terbuka dengan audiens, membangun kepercayaan dan koneksi yang erat.

Setiap produser memiliki tujuan uniknya sendiri, dan kombinasi dari beberapa tujuan di atas seringkali ada dalam satu podcast. Yang penting adalah memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang ingin dicapai dengan podcast dan menyusun kontennya sesuai dengan tujuan tersebut.

Lihat juga: Ternyata, Media Sosial Tak Seberpengaruh Teman Sebaya dalam Perilaku Seksual

podcast dan vodcast
Unsplash

Jumlah Penyampai 

Idealnya, jumlah podcaster tergantung pada tujuan dan kontennya, serta preferensi pembuat podcast dan audiens target. Berikut adalah beberapa pertimbangan yang dapat membantu menentukan jumlah orang yang ideal dalam sebuah podcast:

  1. Format Konten
  • Solo: Cocok untuk konten yang membutuhkan fokus pada satu suara, seperti ceramah, narasi, atau diskusi pribadi. Pembuat podcast tunggal dapat menjalin koneksi langsung dengan pendengar.
  • Multi-host: Cocok untuk diskusi, wawancara, atau hiburan dengan dinamika antara beberapa pembawa acara. Kehadiran beberapa suara dapat menambah variasi dan perspektif.
  1. Dinamika dan Interaksi
  • Solo: Menyediakan ruang untuk ekspresi pribadi tanpa adanya interaksi dengan rekan pembawa acara. Cocok untuk gaya narasi satu arah.
  • Multi-host: Memungkinkan interaksi, percakapan, dan dinamika antara pembawa acara. Bisa lebih dinamis dan menyenangkan bagi pendengar.
  1. Topik dan Keahlian
  • Solo: Cocok jika pembuat podcast memiliki keahlian atau keunikannya sendiri dalam menyampaikan konten tertentu.
  • Multi-host: Dapat menggabungkan keahlian dan pandangan yang berbeda, menciptakan diskusi yang lebih kaya dan mendalam.
  1. Beban Kerja dan Keberlanjutan
  • Solo: Kadang-kadang lebih mudah dikelola karena hanya melibatkan satu orang, baik dalam persiapan konten maupun logistik produksi.
  • Multi-host: Dapat membagi beban kerja dan mengurangi tekanan pada setiap pembawa acara. Namun, memerlukan sinkronisasi jadwal dan koordinasi antar-pembawa acara.
  1. Preferensi Audiens
  • Solo: Bisa lebih intim dan membangun hubungan yang erat dengan pendengar. Cocok untuk mereka yang mencari pengalaman mendengarkan yang lebih pribadi.
  • Multi-host: Dapat menarik bagi mereka yang menyukai dinamika percakapan kelompok dan variasi suara.

Tidak ada aturan yang baku, dan banyak podcast yang bagus dengan berbagai format. Keputusan mengenai jumlah pembawa acara harus mempertimbangkan visi konten, target audiens, dan keahlian setiap pembawa acara.

Beberapa bahkan menggabungkan elemen solo dan multi-host dalam episode mereka. Yang paling penting adalah memilih format yang paling sesuai dengan tujuan dan dapat memberikan pengalaman terbaik kepada pendengar.

Penulis: Kumara Adji Kusuma (Kepala Sekretariat Universitas Umsida)

Berita Terkini

gebyar tradisional desa Banjarsari
Taman Kreasi Hingga Gebyar Tradisional, Ini Proker Ekonomi KKN-P 64 Umsida
March 2, 2024By
Tim KKN P 30 Umsida Berikan Kesan Di Desa Kesiman Trawas
Tim KKN P 30 Umsida Berikan Kesan Di Desa Kesiman Trawas
March 1, 2024By
branding wisata Dam Londo
Website Wisata Dam Londo Karya KKN 32 Umsida, Permudah Pengunjung Dapatkan Informasi
March 1, 2024By
Tim KKN P 43 Umsida Arahkan UMKM Kenali Strategi Bisnis Digital
Tim KKN P 43 Umsida Arahkan UMKM Kenali Strategi Bisnis Digital
February 29, 2024By
Penanggungan via Kedungudi
Permudah Akses, KKN 29 Buat Penunjuk Jalur dan E-Tiket Gn. Penanggungan Via Kedungudi
February 29, 2024By
42
Cegah Stunting, Puding Daun Kelor Jadi Inovasi Tim KKN 42 Umsida
February 28, 2024By
PMT stik nugget sayur
Kreasi PMT Stik Nugget Wortel dan Buncis, Penuhi Kebutuhan Gizi 18 Anak Stunting
February 28, 2024By
Edukasi Literasi, KKN P 60 Umsida Buat Pojok Baca Untuk Siswa SD
Edukasi Literasi, KKN P 60 Umsida Buat Pojok Baca Untuk Siswa SD
February 27, 2024By

Riset & Inovasi

green marketing
Kenali Green Marketing, Strategi Pemasaran yang Diminati Gen Z
January 27, 2024By
perlindungan anak
Marak Kasus Kekerasan Anak, Pelajari 5 Bentuk Perlindungan Anak Menurut Hukum Positif di Indonesia
January 22, 2024By
penyebab siswa bolos sekolah
Menurut Riset Dosen Umsida, Ini 5 Penyebab Siswa Membolos Sekolah
January 20, 2024By
pola asuh kesetaraan gender
Bagaimana Pola Asuh Anak yang Berkeadilan Gender Berlandaskan Ajaran Islam?
January 10, 2024By
cyberbullying
Bahaya Cyberbullying pada Remaja, Dampak, dan Cara Mencegahnya
January 9, 2024By

Prestasi

Video Menyuarakan Perjuangan Palestina Karya Mahasiswa Umsida ini Bawanya Raih Juara Nasional
Video Menyuarakan Perjuangan Palestina Karya Mahasiswa Umsida ini Bawanya Raih Juara Nasional
January 19, 2024By
Meja Komposit, Inovasi yang Membuat Umsida Raih Juara Harapan 2 di KISI 2023
December 26, 2023By
Gemar Bermedia Sosial, Mahasiswa PBI Juarai 4 Lomba Konten Kreatif dalam Sebulan
December 22, 2023By
4 Mahasiswa Umsida Juara di Kompetisi Robot Nasional untuk Ketiga Kalinya
December 18, 2023By
atlet jujitsu jadi wisudawan berprestasi
Atlet Jujitsu: Umsida Banyak Mendukung Hobi Saya Hingga Jadi Wisudawan Berprestasi
November 29, 2023By