Ide Kolaborasi Batik Ecoprint dan Udeng Pacul Gowang Raih Pendanaan PKM-K 2023

Idenya Dipandang Sebelah Mata, Peraih Pendanaan PKM-K 2023 Ini Sukses Jadi Pebisnis Visioner

Umsida.ac.id– Berawal dipandang sebelah mata, Elena Dwi Nur Pratiwi bersama tim, berhasil mendapatkan pendanaan Program Kreativitas Mahasiswa Kewirausahaan (PKM-K) dengan Judul Kolaborasi Batik Ecoprint pada Udeng Pacul Gowang sebagai Icon Ragam Budaya Kabupaten Sidoarjo.

Tentu kesuksesan mahasiswa yang kerap disapa Elena ini juga atas kerja sama yang baik dari 4 timnya mereka adalah Dwi Prastyo, Faninda Larasati, Nafisah dan Septia Rusdyanti. 5 Mahasiswa Program Studi (Prodi) Pendidikan IPA Fakultas Psikologi dan Ilmu Pendidikan (FPIP) Universitas Muhammadiyah Sidoarjo (Umsida) telah berkolaborasi menciptakan suatu karya dengan mengangkat budaya dari Sidoarjo.

Untuk ide batik Eco print sendiri Elena memulai mencoba sedari awal dengan tujuan agar dia memiliki produk yang ramah lingkungan. Karena apa yang terbuat dari alam juga akan memuai dengan sangat mudah.

Sebagai ketua tim, Elena menjelaskan kepada tim Umsida.ac.id bagaimana usaha mereka dapat membawa keberhasilan seperti saat ini. produk udeng pacul gowang dengan kain batik ecoprint telah dikolaborasikan dengan baik. Pembuatan batik ecoprint sendiri sedikit rumit dan membutuhkan efforts yang sangat tinggi.

“Kami mengkolaborasikan batik ecoprint dengan udeng pacul gowang, batik ecoprint itu sendiri berasal dari tumbuhan untuk motifnya hingga pewarnaannya menggunakan tumbuh-tumbuhan bisa dari daunnya bisa dari batangnya ataupun bunganya. Kemudian batiknya tadi ketika sudah jadi, baru kita membuat kain batik itu menjadi udeng pacul gowang,”ungkapnya.

Baca juga: Atlet Tapak Suci Umsida: Dulu Saya Suka Tawuran, Alhamdulillah Sampai Kancah Internasional

Ide Kolaborasi Batik Ecoprint dan Udeng Pacul Gowang Raih Pendanaan PKM-K 2023

Langkah-langkah pembuatan batik ecoprint

“Diawal kami harus mencari bahan utama yaitu daun yang mengandung tanin tinggi seperti daun jati yang muda, daun jarak atau daun jambu yang tua. Selain itu juga disiapkan pewarna alami, plastik hitam dan kain mori yang berserat alami,” ungkapnya.

  1. Kain mori berserat alami diolah dengan teknik mordan. Mordan adalah teknik merendam kain mori dengan campuran air, cuka, tawas dan tunjung selama kurang lebih 2 jam, semakin lama akan membuat warna akan lebih awet nantinya. Kain di angin-anginkan hingga setengah kering
  2. Jika kain sudah lembab atau sedikit kering, tata kantong plastik hitam yang sesuai dengan ukuran kain. Kemudian di atas plastik itu kami taruh kain mori nya, selanjutnya baru menata daun sebagai motifnya, setelah itu diberi kain warna, kain pewarna yang sudah direndam dengan bubuk pewarna alami. Terakhir kami tutup dengan plastik hitam lagi.
  3. Beberapa lapisan tersebut digulung dengan sangat rapat hingga tidak ada sela udara kemudian ditali.
  4. Setelah itu kain itu tadi akan dikukus dan ditunggu 2 hingga 3 jam.

Saat kain batik sudah termotif sempurna, barulah dibentuk menjadi udeng. Elena dan Dwi Prasetyo yang sebelumnya telah memiliki produk udeng pacul gowang dengan merek Darjoku, tentu sangat berpengalaman dalam pembuatan udeng.

Dengan ide produk yang brilliant ini mereka berhasil mendapatkan pendanaan PKM-K sebesar Rp. 7.050.000. Dana ini selanjutnya akan menjadi modal tambahan Elena melanjutkan bisnis udeng terutama dengan produk baru yaitu batik ecoprint.

“Dana tersebut akan menjadi modal melanjutkan bisnis udeng pacul gowang saya bersama Dwi Prasetyo. Untuk tiga teman lainnya akan membantu jika ada pesanan yang banyak. Beberapa waktu lalu saya juga sudah mengajukan hak paten merek atas produk ini, sudah saya submit tinggal menunggu sertifikatnya,” jelasnya.

Baca juga: Atlet Bela Diri Umsida Muda dan Cantik, Ini Kisah Peraih 20 Lebih Medali

Tantangan yang dihadapi

Saat mengajukan idenya untuk menjadi produk sekaligus judul proposal PKM-K 2023, Elena mempunyai pengalaman yang kurang baik. Idenya hanya dipandang sebelah mata oleh orang orang sekitar. Apalagi untuk mengikuti kompetisi yang bergengsi dan memiliki banyak kompetitor.

Tidak hanya tantangan saat mengajukan proposal PKM-K, pembuatan batik ecoprint juga memiliki tantangan luar biasa baginya.Tidak mudah bagi Elena untuk menemukan komposisi yang tepat membuat batik ecoprint. Elena hingga harus banyak membaca riset bagaimana daun yang tepat agar hasil warna dan bentuk bisa sempurna. Uji cobanya untuk menemukan komposisi yang tepat dari batik ecoprint membutuhkan waktu sekitar 1,5 bulan.

Kisah Kesuksesannya

Kesuksesan Elena ini berawal dari kesulitan ekonomi yang Ia hadapi,  terutama biaya kuliah membuatnya memutar otak untuk mencari pemasukan sampingan. Sejak itu Ia mulai menekuni bisnis udeng pacul gowang berbahan kain batik khas Sidoarjo. Dalam kacamatanya, udeng telah memiliki pasar yang tinggi di Sidoarjo.

“Karena peraturan daerah Sidoarjo untuk para ASN dan orang-orang yang bekerja di kedinasan wajib menggunakan udeng setiap hari Rabu. Ditambah baru-baru ini kami juga mendapatkan kabar bahwa SD negeri juga diwajibkan menggunakan udeng walau hanya untuk beberapa daerah. Membuat saya membaca peluang bisnis yang baik untuk memproduksi udeng pacul gowang,” paparnya.

Kedepannya, Elena akan terus melanjutkan studi dan mengembangkan bisnisnya. Ia juga menyampaikan akan membuka workshop pembuatan produknya ini agar bermanfaat bagi banyak orang.

Mengakhiri sesi wawancara bersama Umsida.ac.id Elena memberikan pesan yang singkat dan menarik kepada pembaca “Pesan saya, jangan malu untuk memulai,” pungkasnya.

Penulis: Rani Syahda

Berita Terkini

KKN-T Dimulai, Warek 1 Beri 3 Amanah Penting
KKN-T Dimulai, Warek 1 Umsida Beri 3 Amanah Penting!
July 14, 2024By
447 Mahasiswa KKN-T Siap Mengabdi di Desa dan Ranting
447 Mahasiswa KKN-T Siap Mengabdi di Desa dan Ranting
July 13, 2024By
Umsida dan BPS Sidoarjo
Tindak Lanjut Pojok Statistik, BPS Sidoarjo dan Umsida Perpanjang Kerja Sama
July 12, 2024By
antusias peserta baitul arqom
Keseruan Baitul Arqom Umsida, Kegiatannya Penuh Daging
July 12, 2024By
Struktural IKA Umsida Telah Dikukuhkan: 1 Alumni Berdayakan 1 Mahasiswa
IKA Umsida Siap Berdayakan Mahasiswa di Dunia Industri
July 11, 2024By
Baitul Arqam Umsida: Pimpinan Diharap Perkuat Pondasi Institusi
July 10, 2024By
Umsida Bekerjasama dengan Baznas Tingkatkan UMKM Sidoarjo
UMKM Naik Kelas Menuju Sidoarjo Berdaya
July 10, 2024By
Mahasiswa Umsida Ikuti Cultural Exchange di Thailand
Mahasiswa Umsida Ikuti Cultural Exchange di Thailand
July 9, 2024By

Riset & Inovasi

PPK Ormawa desa Sawohan
Tim PPK Ormawa Umsida Siap Mengabdi di Desa Sawohan
July 6, 2024By
FGD pembelajaran digital
FGD P3D Teknik Elektro: Nantinya, E-Learning Tak Hanya Berbentuk PPT Saja
July 4, 2024By
riset tentang bunga Bougenville
Tim PKM Umsida Olah Bunga Bougenville Jadi Sumber Antioksidan dan Pewarna Alami
June 27, 2024By
olahan kulit pisang dan umbi ganyong
Tim PKM Umsida Olah Kulit Pisang dan Umbi Ganyong Sebagai Pengganti Tepung
June 26, 2024By
prostitusi online
Prostitusi Online, Apa Karena Budaya Barat? Ini Kata Studi
May 26, 2024By

Prestasi

IMEI Umsida juara 1
Tim IMEI Umsida Juara 1 Shell Eco Marathon, Kalahkan 30 Kampus Top Dunia
July 8, 2024By
PPK Ormawa Umsida
15 Mahasiswa PPK Ormawa Umsida Buat Saung Sinau di Desa Pelosok Sidoarjo
June 2, 2024By
Milad PWMU.CO
Raih Juara 3 AUM dengan Berita Terbanyak, Umsida Semakin Giat Menulis
May 19, 2024By
Berikan Presentasi Terbaiknya, Dwiky Mahasiswa Umsida Ini Raih Juara Tingkat Internasional
Berikan Presentasi Terbaiknya, Dwiky Mahasiswa Umsida Ini Raih Juara Tingkat Internasional
May 17, 2024By
Paku Bumi Open 2024
20 Mahasiswa Umsida Raih 11 Emas dan 11 Perak di Paku Bumi Open XII 2024
March 7, 2024By