Kendalikan Penggunaaan Gawai Pada Anak Dengan Cara Ini

Kendalikan Penggunaan Gawai Pada Anak Dengan Cara Ini

Umsida.ac.id- Gawai adalah perangkat masa kini yang tercipta seiring berkembangnya teknologi. Meskipun begitu, masih banyak masyarakat yang belum mengatahui apa itu gawai.

Kata gawai dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia atau KBBI disebut juga dengan istilah gadget. Gadget adalah peralatan elektronik yang di gunakan seluruh lapisan masyarakat setiap harinya. Gadget atau gawai adalah teknologi yang mampu mempermudah manusia di berbagai aspek kehidupan.

Menurut data yang ditulis dalam buku berjudul “Bijak Memfasilitasi Gawai” karya dosen Universitas Muhammadiyah Sidoarjo (Umsida) Widyastuti Mpsi Psikolog bersama Mohammad Suryawinata SPd MKom, menunjukkan bahwa jumlah pengguna gawai di Indonesia diproyeksikan akan terus meningkat setiap tahunnya. Pada tahun 2019 data menunjukkan lebih dari 171 juta orang.

Penggunaan Gawai di Indonesia

Selanjutnya di tahun 2020 jumlah populasi Indonesia tercatat sebanyak 272,1 juta jiwa. Indonesia menempati posisi ke-4 sebagai negara dengan jumlah penduduk terbanyak di dunia. Namun jumlah perangkat digital di Indonesia pada tahun 2020 tercatat sebanyak 338.2 juta perangkat. Data ini menunjukkan bahwa jumlah gawai banyak daripada jumlah penduduk di Indonesia.

Dalam Podcast Buku Ajar Dosen (BuDosen) library Umsida, Widyastuti menjelaskan bahwa penulisan buku ini atas latar belakang maraknya penggunaan gadget termasuk anak-anak. Survey yang Ia buat membuktikan 70% orang tua mengizinkan anaknya mengakses internet menggunakan gawai dan itu dimulai dari usia anak 6 bulan.

Baca juga: 3 Ayat Al-Qur’an tentang Harta dari KH Ahmad Dahlan

Menanggapi hal tersebut dalam bukunya terbagi menjadi 3 bagian. “Pertama kami jelaskan informasi terkait gadget dan tren penggunaan gadget kemudian mengapa gawai digunakan. Klaster kedua bagaimana pengaruh penggunaan gawai jadi kita tidak hanya menuliskan pengaruh negatifnya saja tapi juga menuliskan pengaruh positif dari gawai itu atau apabila kita manfaatkan,” Jelasnya.

Kendalikan Penggunaan Gawai Pada Anak Dengan Cara Ini

Selain dari sisi psikologi anak dan orang tua, Widyastuti menggandeng Mohammad Suryawinata bertujuan untuk membuat klaster ketiga. “Selanjutnya bagaimana mengelola penggunaan gadget artinya kita sampaikan ada faktor internal yaitu kendali diri juga ada faktor eksternal dan juga peran fungsi penting orang tua misalnya untuk memberikan tanggapan kepada anak bagaimana mengarahkan anak juga yang spesifik yang ini berkaitan dengan keilmuan informatika itu bagaimana mengendalikan akses anak terhadap gadget,” Imbuhnya.

Menurut Widyastuti, penggunaan gadget sebenarnya tidak sepenuhnya buruk. “Banyak hak yang bisa kita ajarkan pada anak melalui gawai. Kita bisa memberi mereka banyak informasi tanpa perlu mengajak ke suatu tempat yang jauh, karena bisa di akses secara virtual dimana saja dan kapan saja. Selain itu gawai juga meningkatkan sense of competition anak melalui game,” Paparnya.

Namun penggunaan gawai juga membawa sisi negatif bagi anak. Jika orang tua tidak mampu mengelola penggunaan gawai anak. Salah satunya durasi yang terlalu lama, intensitas yang terlalu tinggi dan lainnya. Hal ini akan merugikan anak misal dari segi kesehatan mata dan beberapa kondisi psikologis yang akan mengganggu perkembangan anak.

Baca juga: KKN-P 53 Umsida dan Bank Sampah: Kolaborasi Menginspirasi Aksi Nyata untuk Lingkungan Bersih

“Seperti permasalahan yang kami tulis dalam buku ini dari anak usia 6 bulan durasinya biasanya sekitar 7 jam nah itu cukup tinggi sekali. Itulah mengapa kita perlu melakukan beberapa hal dan itu juga kami tulis lengkap dalam buku,” Ujarnya.

Buku ini juga ditargetkan untuk orang tua yang memiliki anak prasekolah atau anak usia dini tapi terlepas dari ituy buku ini juga ditujukan untuk mahasiswa psikologi dan informatika Umsida.

Kebanyakan alasan orang tua mudah memberikan akses gadget pada anak agar orang tua memiliki banyak waktu untuk melakukan pekerjaan lainnya. Karena anak prasekolah membutuhkan perhatian lebih tinggi dari orang tuanya.

Kendalikan Penggunaaan Gawai Pada Anak Dengan Cara Ini

“Menghadapi hal tersebut, orang tua bisa mempelajari cara-cara mengendalikan anak melalui buku ini. Salah satunya membuka sesi diskusi kepada anak dan membuat kesepakatan berapa lama mereka boleh mengakses gadget dan cara lainnya baik verbal maupun non verbal,” Terangnya.

Selain itu, “Salah satu caranya kita tulis di buku itu bahwa ada aplikasi yang mendukung yaitu family control itu sebenarnya bisa kita lekatkan atau kita install di HP yang mungkin kita khusus berikan kepada anak yang bisa set jamnya kapan bisa dibuka, berapa lama bisa dibuka, kemudian kita juga kontrol dari jauh kalau misalnya sudah terlalu lama bisa kita matikan,” Sambungnya.

Setiap anak memiliki insting dan naluri untuk mengakses gawai sesuai keinginan mereka. Gadget sendiri diciptakan dengan sifat user friendly, sangat mudah diakses hanya dengan klik beberapa tombol. Maka sebagai orang tua penting memberikan pengawasan ekstra kepada anak untuk menggunakan gadget.

Penulis: Rani Syahda

Berita Terkini

kuliah tamu UTAR
2 Dosen Umsida Jadi Pembicara pada Kuliah Tamu di UTAR Malaysia
April 19, 2024By
Muliakanlah tetanggamu
Memuliakan Tetangga Dapat Meningkatkan Keimanan Kita?
April 18, 2024By
belajar Kemuhammadiyahan
Walau Heterogen, Semua Orang Perlu Tahu Pentingnya Belajar dan Bersyukur
April 17, 2024By
maaf dan syukur
Makna Halalbihalal, Rasa Saling Memaafkan, dan Bersyukur
April 17, 2024By
halalbihalal Umsida 2024
Halalbihalal Umsida dan Syukuran Akreditasi Institusi Unggul
April 16, 2024By
belajar
Belajar Saja Tidak Cukup Raih Kesuksesan, Kamu Perlu Tau Ini!
April 14, 2024By
seni
Haramkah Seni Dalam Perspektif Islam?
April 12, 2024By
khotbah pentingnya kejujuran
Pentingnya Kejujuran Disampaikan Rektor Umsida Dalam Khotbah
April 11, 2024By

Riset & Inovasi

stres pada single mother
Riset Umsida: Single Mother Kerap Alami 3 Jenis Stres Ini
March 30, 2024By
komunikasi verbal dan nonverbal
8 Alasan Komunikasi Verbal dan Nonverbal Perlu Diterapkan Kepada Siswa
March 29, 2024By
media belajar tangram
Tangram, Cara Seru Siswa Belajar Geometri, Simak 5 Manfaat dan Cara Membuatnya
March 27, 2024By
kecenderungan media sosial
Pengguna Aktif Media Sosial Cenderung Kesepian, Kata Riset
March 26, 2024By
bullying pada siswa SD
Riset Dosen Umsida Jelaskan 8 Peran Sekolah untuk Mengatasi Bullying
March 25, 2024By

Prestasi

Paku Bumi Open 2024
20 Mahasiswa Umsida Raih 11 Emas dan 11 Perak di Paku Bumi Open XII 2024
March 7, 2024By
atlet hapkido Umsida
Mahasiswa Umsida Toreh Prestasi Hapkido, Langsung 2 Juara sekaligus
March 6, 2024By
Silat Apik PTMA 2024
Mahasiswa Ikom Umsida Sabet 3 Kejuaraan di Silat Apik PTMA 2024
March 5, 2024By
Video Menyuarakan Perjuangan Palestina Karya Mahasiswa Umsida ini Bawanya Raih Juara Nasional
Video Menyuarakan Perjuangan Palestina Karya Mahasiswa Umsida ini Bawanya Raih Juara Nasional
January 19, 2024By
Meja Komposit, Inovasi yang Membuat Umsida Raih Juara Harapan 2 di KISI 2023
December 26, 2023By