Al Aqsa Palestina

Sejarah Penaklukan Palestina oleh Israel

Umsida.ac.id – Pendudukan tanah Palestina oleh Israel modern, adalah atas restu negara-negara adidaya dunia. Awalnya oleh Prancis, dilanjutkan oleh Inggris, diakui oleh Uni Soviet, dan kini didukung Amerika Serikat. Dan Kejatuhan Imperium Islam Turki Utsmani (Ottoman) semakin menjadikan aksi pendudukan ilegal itu tak terhentikan.

Tidak heran jika kemudian tidak ada satu pun negara di dunia ini yang bisa menghentikan laju kependudukan tersebut. Tidak ada satu pun resolusi PBB yang efektif. Tidak ada satu pun negara di dunia yang berani, dan hanya sebatas retorika menentang aksi pendudukan Palestina oleh Israel.

Sejarah Israel

Negara modern Israel didirikan pada Mei 1948 setelah Holocaust dan Perang Dunia Kedua, tetapi konflik yang telah berkecamuk antara Israel dan Palestina sejak itu dapat ditelusuri kembali lebih jauh. Napoleon Bonaparte mengusulkan tanah air Yahudi di Palestina sejak tahun 1799 setelah pengepungan Acre selama perangnya melawan Kekaisaran Ottoman.

Napoleon, sang Komandan Perancis itu, akhirnya dikalahkan dalam penaklukan tersebut. Tetapi upayanya untuk membangun benteng Eropa di Timur Tengah dihidupkan kembali oleh Inggris 41 tahun kemudian.

Hal itu terjadi ketika menteri luar negeri Lord Palmerston menulis kepada duta besarnya di Istanbul, mendesaknya untuk menekan Sultan Ottoman agar membuka pintu di Palestina untuk imigran Yahudi sebagai sarana untuk melawan pengaruh yang cukup besar dari gubernur Mesir Mohammed Ali.

Baca juga: Tahun Baru, Ramalan vs L’Avenir

Sementara hanya ada sekitar 3.000 orang Yahudi yang tinggal di Palestina pada saat itu, dermawan kaya seperti bangsawan Prancis Baron Edmond de Rothschild mulai mensponsori orang Yahudi lain dari Eropa untuk bergabung dengan mereka dan membangun permukiman, yang paling terkenal adalah Rishon Le Zion, yang didirikan pada tahun 1882.

Asal sebutan zionis
Ilustrasi: Unplash

Penulis Austria Nathan Birnbaum menciptakan istilah “Zionisme” pada tahun 1885 ketika orang Yahudi, terutama dari Eropa Timur, terus berdatangan di Palestina.

Buku jurnalis Austro-Hongaria, Dr Theodor Herzl, The Jewish State muncul satu dekade kemudian, membayangkan pembentukan entitas seperti itu dengan datangnya abad ke-20. Dua rabi dikirim oleh teman Herzl, Max Nordau ke Palestina untuk menyelidiki kemungkinan prospek tetapi melaporkan kembali: “Pengantin wanita itu cantik tapi dia menikah dengan pria lain.”

Tidak terpengaruh, Birnbaum, Herzl, dan Nordau menyelenggarakan Kongres Zionis Pertama di Basel, Swiss, pada tahun 1897 untuk membahas impian mereka tentang negara Yahudi yang merdeka dan berencana untuk melobi kekuatan Eropa untuk mewujudkannya.

Pada tahun 1907, Inggris mempertimbangkan perlunya “negara penyangga” di Timur Tengah untuk memperkuat dominasinya. Pemimpin Zionis Inggris Chaim Weizmann, seorang ahli biokimia, akan tiba di Yerusalem saat ini untuk mendirikan perusahaan yang bergerak dalam pembelian tanah dekat Jaffa.

Dalam tiga tahun, sekitar 10.000 dunum, ukuran tanah tua yang setara dengan hektar, telah dibebaskan di wilayah Marj Bin Amer di Palestina utara, memaksa 60.000 petani lokal untuk mengakomodasi kedatangan orang Yahudi dari Eropa dan Yaman.

Sebagai milisi Yahudi, Hashomer, didirikan untuk melindungi permukiman yang semakin banyak, apoteker Palestina Najib Nassar mendirikan surat kabar, Al-Karmel, untuk memperingatkan terhadap apa yang dia anggap sebagai kekuatan penjajah.

Pecahnya Perang Dunia Pertama mendorong ketidakpercayaan Inggris terhadap “kaum Mohammedan” untuk meningkatkan minatnya dalam mengembangkan kehadiran sekutu di Palestina, paling tidak untuk memperkuat cengkeramannya di Terusan Suez.

Pada Januari 1915, politisi Partai Liberal Herbert Samuel menyusun memo rahasianya The Future of Palestine, yang diedarkan di antara Kabinet dan di mana ia mendukung aneksasi dan negara itu secara bertahap menjadi negara Yahudi otonom di bawah perlindungan Kerajaan Inggris.

Rekomendasi Samuel dibahas secara pribadi oleh diplomat Sir Mark Sykes dan Francois Georges-Picot pada tahun berikutnya, arsitek Perjanjian Sykes-Picot yang membatasi wilayah pengaruh Inggris dan Prancis jika terjadi runtuhnya kekuasaan Ottoman.

Deklarai Balfour

Deklarasi Balfour Pemerintah Inggris menyusul pada 9 November 1917, secara resmi menyatakan dukungan untuk pembentukan “rumah nasional bagi orang-orang Yahudi” di Palestina.

Itu tertuang dalam sebuah surat antara sekretaris luar negeri David Lloyd George Arthur Balfour dan pemimpin komunitas Yahudi Walter Rothschild, Baron Rothschild ke-2 , secara efektif mengasumsikan kepemilikan atas tanah yang menurut banyak orang tidak memiliki hak hukum untuk diberikan.

Rothschild, Samuel, Sykes dan Weizmann berpidato di pertemuan perayaan di London sebulan kemudian, pada 11 Desember 1917, Jenderal Edmund Allenby merebut kota suci Yerusalem.

Menyusul kekalahan Kaiser dan berakhirnya Perang Besar, presiden Amerika Serikat Woodrow Wilson menugaskan laporan ke wilayah non-Turki dari Kekaisaran Ottoman yang jatuh yang dilakukan oleh akademisi Dr Henry King dan orientalis Charles Crane, yang menemukan bahwa hampir 90 persen non-Yahudi penduduk Palestina “dengan tegas menentang” proyek Zionis.

Para penulis memperingatkan tentang intensitas perasaan dan berpendapat bahwa imigrasi Yahudi harus dibatasi demi kepentingan perdamaian yang lebih besar tetapi diabaikan oleh komunitas internasional, kesimpulan mereka ditekan hingga tahun 1922.

Baca juga: Refleksi Akhir Tahun, Ujian Keberpihakan Kita pada Kebenaran: Bebaskan Palestina

Pada Konferensi Perdamaian Paris tahun 1919, letnan kolonel TE Lawrence (banyak dimitoskan sebagai Lawrence of Arabia) menengahi penandatanganan kesepakatan antara Weizmann, yang sekarang menjadi pemimpin delegasi Zionis, dan timpalannya dari Arab Pangeran Faisal bin Hussein, pada prinsipnya setuju. pendirian seorang tanah air Yahudi di Palestina dan negara Arab merdeka di Timur Tengah.

Pada tahun 1922, Liga Bangsa-Bangsa mengakui Mandat Inggris untuk memerintah Palestina di bawah yurisdiksi Samuel, sekarang komisaris tinggi, yang berperan penting dalam memberlakukan setidaknya 100 inisiatif hukum.

Ilustrasi: Unplash

Tujuannya untuk membangun kehadiran Yahudi, termasuk mengakui bahasa Ibrani sebagai bahasa resmi dan mengizinkan memisahkan sistem pendidikan Yahudi dan tentara Yahudi. Universitas Ibrani dan Histadrut, sebuah serikat pekerja, didirikan pada tahun 1925.

Seiring berlalunya dekade, protes massa mulai meletus menentang imigrasi Yahudi ketika gerakan Palestina mencoba dengan sia-sia untuk melawan dan menolak apa yang anggotanya dianggap sebagai perampasan yang didukung oleh kekuatan militer dan diplomatik kekaisaran Inggris.

Bendera hitam dikibarkan oleh orang-orang Palestina ketika Balfour mengunjungi Yerusalem dan hampir 250 orang Yahudi dan Arab terbunuh. Dan banyak lagi yang terluka pada bulan Agustus 1929 di Tembok Ratapan dalam sebuah tragedi yang kemudian dikenal sebagai Pemberontakan Buraq.

Tiga pria Muslim dihukum mati oleh penerus Samuel, Sir John Chancellor, karena bagian mereka dalam kerusuhan, tindakan brutal yang dimaksudkan sebagai pencegah.

Tetapi protes terus berlanjut, mencapai puncaknya pada tahun 1933, ketika lebih banyak imigran Yahudi datang untuk membuat rumah bagi diri mereka sendiri, masuknya meningkat dari 4.000 pada tahun 1931 menjadi 62.000 pada tahun 1935. Pada tahun yang sama, pemimpin revolusi Muslim Sheikh Izz ad-Din al-Qassam ditembak mati oleh tentara Inggris di perbukitan di atas Jenin.

Pada tahun 1936, intensitas penentangan terhadap pemerintahan kolonial Inggris yang memberlakukan Deklarasi Balfour pada orang-orang yang menyesalkannya menghasilkan pemogokan umum selama enam bulan. Suatu prestasi organisasi yang mengesankan yang bagaimanapun menghasilkan reaksi balik di mana rumah-rumah Palestina dihancurkan.

Dunia yang lebih luas sekali lagi akan terjun ke dalam perang pada tahun 1939 dalam perlawanan melawan Nazi Jerman Adolf Hitler, yang Third Reich-nya pada akhirnya akan dianggap bertanggung jawab untuk mengeksekusi enam juta orang Yahudi di kamp-kamp konsentrasi.

Tidak lama setelah AS masuk ke dalam konflik, hubungan Amerika-Zionis akan diperkuat dengan konferensi tahun 1942 di Biltmore Hotel di New York, yang terjadi tepat ketika pasukan paramiliter Zionis bersenjata yang dikenal sebagai Irgun bangkit di Palestina dan menyerang kelompok-kelompok Arab setempat.

Irgun menjadi terkenal karena pemboman Hotel King David di Yerusalem pada 22 Juli 1946, di mana 91 orang tewas, dan Pembantaian Deir Yassin pada 9 April 1948, dilakukan bekerja sama dengan organisasi lain, Lehi (atau Stern Gang) , di mana 107 orang tewas.

Musim panas itu, Lehi akan membunuh Folke Bernadotte, seorang diplomat Swedia yang dikirim oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menengahi perselisihan tersebut. Menyusul kemenangan Sekutu di Eropa dan Pasifik pada tahun 1945, kekuatan dunia mengalihkan perhatian mereka untuk mengakhiri kekerasan di Palestina.

Solusi dua negara untuk wilayah yang disengketakan hampir terjadi pada tahun 1947, ketika Majelis Umum PBB secara sukarela memberikan Resolusi 181, yang mengusulkan pembentukan sebuah negara baru dari Palestina di barat Sungai Jordan: satu menampung orang Yahudi, yang lainnya Arab.

Resolusi tersebut diadopsi setelah pemungutan suara, diduga sebagai hasil dari tekanan diplomatik dari AS, tetapi ditolak oleh Palestina. Penduduk Yahudi memiliki tidak lebih dari 5,5 persen tanah pada saat itu dan karenanya tidak memiliki hak untuk menerima 56 persen, selain legitimasi internasional yang menyertainya. Kegembiraan Yahudi bertemu dengan permusuhan Arab dan perang saudara pun meletus.

Negara Israel tetap didirikan di bawah perdana menteri David Ben-Gurion pada tanggal 14 Mei 1948 dengan berakhirnya Mandat Inggris, memenangkan pengakuan langsung dari AS dan Uni Soviet tetapi mendorong pecahnya Perang Arab-Israel yang berdarah. Ini menyebabkan 3.000 orang pejuang perlawanan bangkit melawan negara baru dan memaksa 700.000 orang Palestina melarikan diri dari pertempura. Mereka mencari perlindungan di Yordania, Lebanon, Suriah, Tepi Barat dan Gaza, seringkali tanpa kewarganegaraan yang diberikan.

Pemindahan orang-orang Palestina pada tanggal tersebut masih ditandai setiap tahun pada “Hari Nakba”, dinamai dari kata Arab untuk “bencana” dan di mana orang-orang Palestina memberikan pidato. Ada aksi unjuk rasa dan mengacungkan kunci rumah yang terpaksa mereka tinggalkan belakang dan masih berharap untuk kembali.

Pada bulan Desember 1948, Majelis Umum PBB mengeluarkan Resolusi 194, mengakui bahwa rakyat Palestina “yang ingin kembali ke rumah mereka dan hidup damai dengan tetangga mereka harus diberi hak untuk melakukannya secepatnya “.

Israel meskipun menolak gagasan tersebut sebagai ancaman terhadap sifat eksklusif Yahudi dari negara baru tersebut. Setahun kemudian, ruangan itu akan membentuk Badan Bantuan dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNRWA) untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat untuk lebih mendukung mereka yang mengungsi.

Di sela-sela kedua peristiwa tersebut, Israel telah menandatangani perjanjian gencatan senjata dengan tetangganya di Lebanon, Suriah, Yordania, dan Mesir.

Yordania mengambil alih kendali administratif Tepi Barat pada tahun 1950 dan Mesir akan memegang Gaza, pengaturan yang akan berlangsung sampai Perang Enam Hari tahun 1967, ketika pasukan Israel menaklukkan wilayah tersebut.

Sebelumnya, kekerasan berlanjut secara sporadis. Pembantaian terkenal terjadi di desa Qalqilya, Kufr Qasim dan Khan Yunis pada tahun 1956 dan di as-Samu pada tahun 1966.

Pembebasan Palestina

Organisasi Pembebasan Palestina didirikan di Kairo pada tahun 1964, berdedikasi untuk memperjuangkan “pembebasan Palestina” melalui revolusi bersenjata daripada berkutat pada masalah hak asasi. Sebuah pendirian yang tidak akan ditinggalkan oleh PLO sampai tahun 1993 dan yang akan membuatnya diberi label sebagai organisasi teroris oleh baik Israel dan AS. Itu akan diakui sebagai satu-satunya perwakilan rakyat Palestina oleh Liga Arab pada tahun 1974.

Kemajuan militer Israel di Jalur Gaza, Tepi Barat, Dataran Tinggi Golan dan Sinai Mesir pada tahun 1967 memicu pertumpahan darah baru dan membuat Dewan Keamanan PBB mengeluarkan Resolusi 242 yang memerintahkan Zionis untuk menarik diri dari wilayah yang dianggapnya diduduki. Resolusi Dewan itu diabaikan.

Menyusul pertempuran lebih lanjut dengan tentara Palestina di Yordania dalam “September Hitam” tahun 1970, Dewan Keamanan akan mengeluarkan resolusi lain, 338, menyerukan gencatan senjata dan sekali lagi menuntut Israel mundur dari serangan 1967. Sekali lagi, Israel menolak.

Pada tanggal 30 Maret 1976, penyitaan tanah Israel disambut dengan pemberontakan, pemogokan dan pembalasan kekerasan lebih lanjut di kota-kota dari Laut Galilea ke Negev, tanggal yang diperingati oleh orang-orang Palestina selamanya sebagai “Hari Tanah”.

Terobosan nyata untuk perdamaian di Timur Tengah terjadi pada 17 September 1978 ketika PM Israel Menachem Begin bertemu dengan presiden Mesir Anwar Sadat untuk menandatangani Camp David Accords di tempat peristirahatan Presiden Jimmy Carter di Maryland.

Salah satu perjanjian kerangka kerja mencapai hubungan yang harmonis antara kedua negara mereka dan memenangkan para penandatangan Hadiah Nobel Perdamaian, tetapi yang lain, mengenai masa depan wilayah sengketa Palestina, akan dikutuk oleh PBB karena disetujui tanpa keterlibatan delegasi Palestina.

Israel menginvasi Lebanon pada tahun 1982 sementara Intifada pertama di wilayah Palestina meletus memprotes pendudukan pada akhir dekade itu. Namun, langkah bertahap lebih lanjut menuju perdamaian memang terjadi ketika PLO menerima Resolusi 242 dan 338 PBB, yang secara resmi mengakui negara Israel. Pembicaraan terhenti lagi pada tahun 1991 dan 1992, tanpa resolusi yang terlihat.

Baca juga: 3 Problematika Penggunaan Gadget pada Anak SD dalam Belajar Al-Qur’an

Kemudian, pada musim panas 1993, Persetujuan Oslo I ditandatangani oleh PM Israel Yitzhak Rabin dan ketua PLO Yasser Arafat, yang mengatur pembentukan pemerintahan sendiri. Sementara Palestina, Otoritas Nasional Palestina, dan penarikan Pasukan Pertahanan Israel dari zona-zona yang masih tersisa, secara luas dianggap ditempati. Perjanjian kedua, Oslo II, diikuti pada tahun 1995 dan diberikan otonomi Palestina di beberapa bagian Tepi Barat dan Gaza tetapi, sekali lagi, tidak menawarkan status kenegaraan.

Palestina Kembali Diserang

Gencatan senjata yang tidak mudah terjadi sampai Intifada kedua membuat Israel menduduki kembali kota-kota Tepi Barat pada tahun 2002, peristiwa yang tidak stabil yang akan diperburuk oleh kematian Arafat pada tahun 2004, pukulan besar bagi perjuangan Palestina.

Sejak saat itu, kekerasan telah kembali. Israel mendeklarasikan perang terhadap Hizbullah di Lebanon pada tahun 2006 dan meluncurkan serangan berulang-ulang terhadap Hamas di Gaza. Termasuk Operation Cast Lead (2008), Operation Pillar of Defense (2012) dan Operation Protective Edge (2014). Kekerasan lebih lanjut meledak pada Hari Nakba di tahun 2017, 2018, dan 2023 yang terakhir cukup parah sehingga pantas diselidiki kejahatan perang PBB.

Penulis: Kumara Adji Kusuma (dosen Universitas Muhammadiyah Sidoarjo)

Berita Terkini

kuliah tamu UTAR
2 Dosen Umsida Jadi Pembicara pada Kuliah Tamu di UTAR Malaysia
April 19, 2024By
Muliakanlah tetanggamu
Memuliakan Tetangga Dapat Meningkatkan Keimanan Kita?
April 18, 2024By
belajar Kemuhammadiyahan
Walau Heterogen, Semua Orang Perlu Tahu Pentingnya Belajar dan Bersyukur
April 17, 2024By
maaf dan syukur
Makna Halalbihalal, Rasa Saling Memaafkan, dan Bersyukur
April 17, 2024By
halalbihalal Umsida 2024
Halalbihalal Umsida dan Syukuran Akreditasi Institusi Unggul
April 16, 2024By
belajar
Belajar Saja Tidak Cukup Raih Kesuksesan, Kamu Perlu Tau Ini!
April 14, 2024By
seni
Haramkah Seni Dalam Perspektif Islam?
April 12, 2024By
khotbah pentingnya kejujuran
Pentingnya Kejujuran Disampaikan Rektor Umsida Dalam Khotbah
April 11, 2024By

Riset & Inovasi

stres pada single mother
Riset Umsida: Single Mother Kerap Alami 3 Jenis Stres Ini
March 30, 2024By
komunikasi verbal dan nonverbal
8 Alasan Komunikasi Verbal dan Nonverbal Perlu Diterapkan Kepada Siswa
March 29, 2024By
media belajar tangram
Tangram, Cara Seru Siswa Belajar Geometri, Simak 5 Manfaat dan Cara Membuatnya
March 27, 2024By
kecenderungan media sosial
Pengguna Aktif Media Sosial Cenderung Kesepian, Kata Riset
March 26, 2024By
bullying pada siswa SD
Riset Dosen Umsida Jelaskan 8 Peran Sekolah untuk Mengatasi Bullying
March 25, 2024By

Prestasi

Paku Bumi Open 2024
20 Mahasiswa Umsida Raih 11 Emas dan 11 Perak di Paku Bumi Open XII 2024
March 7, 2024By
atlet hapkido Umsida
Mahasiswa Umsida Toreh Prestasi Hapkido, Langsung 2 Juara sekaligus
March 6, 2024By
Silat Apik PTMA 2024
Mahasiswa Ikom Umsida Sabet 3 Kejuaraan di Silat Apik PTMA 2024
March 5, 2024By
Video Menyuarakan Perjuangan Palestina Karya Mahasiswa Umsida ini Bawanya Raih Juara Nasional
Video Menyuarakan Perjuangan Palestina Karya Mahasiswa Umsida ini Bawanya Raih Juara Nasional
January 19, 2024By
Meja Komposit, Inovasi yang Membuat Umsida Raih Juara Harapan 2 di KISI 2023
December 26, 2023By