kitab bangsa Yahudi

Ternyata, Palestina Dianggap Sebagai Musuh Kuno Bangsa Yahudi

Umsida.ac.id – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam sebuah pidato (November 2023), dia menyamakan Palestina dengan bangsa Amalek—yang dia klaim sebagai musuh bebuyutan bangsa Yahudi dalam Alkitab. Bangsa Amalek merujuk pada sebuah ayat Alkitab, menyerukan pemusnahan setiap laki-laki, perempuan dan anak-anak, serta ternak mereka, yang merupakan bagian dari musuh kuno bangsa Yahudi.  

Dari jumlah korban sipil akibat serangan Israel ke Gaza-Palestina dan pernyataan pejabat Israel terhadap Palestina menunjukkan niat dan tindakan genosida sesuai hukum internasional. 

Baca juga: Free Palestine! Rangkaian Orasi Dosen Umsida dalam Kemanusiaan Bela Palestina, Disaksikan 4.000 Orang Lebih

bangsa Yahudi
Ilustrasi: Unsplash

Genosida pertama kali dimasukkan dalam dokumen internasional dengan Konvensi PBB tentang Pencegahan dan Hukuman Genosida 1948. Ketika kita memeriksa definisi dalam perjanjian internasional kunci untuk menilai situasi di Gaza, menjadi jelas sebagian besar yang tewas dalam serangan Israel memiliki ras, etnis, dan agama yang sama dengan warga Palestina, sementara sebagian besar menganut agama Islam, menurut laporan Anadolu, Kamis (23/11/2023).

Jadi, warga Palestina memenuhi definisi ‘kelompok’ dalam konteks kejahatan genosida, dengan identitas etnis, agama, dan nasional yang sama.

Jumlah korban tewas dibunuh Israel sudah tembus 35.000 jiwa warga sipil Palestina, beberapa pejabat Israel bahkan menyuarakan dukungan untuk rencana mengusir warga Gaza ke Gurun Sinai di Mesir. Semua ini membangkitkan kenangan tentang genosida Srebrenica, yang menyebabkan lebih dari 8.000 warga Bosnia tewas dibunuh pasukan Serbia tahun 1995.

Penguatan isu antisemisitme ini telah masuk ke level baru yang lebih ganas dalam 75 tahun terakhir. Terminologi antisemitisme dibuat untuk menunjukkan superioritas etnis bangsa Yahudi. Apa pun yang mereka lakukan tak tersentuh oleh hukum internasional. Telah banyak resolusi PBB untuk menghalau laju Israel yang tidak mempan.

Israel menggunakan propaganda antisemitisme. Dalam konteks keagamaan, mereka mengaku mewarisi tanah Kanaan atau Palestina seperti disebut dalam kitab suci. Karenanya, mereka mengaku pewaris sah tanah Palestina. Yang melawan kaum Semit ini akan dihancurkan. 

Nenek moyang bangsa Yahudi
kitab bangsa Yahudi
Ilustrasi: Unsplash

Namun argumentasi warisan tersebut patah, karena bangsa Yahudi yang merampas tanah Palestina itu bukanlah Yahudi keturunan Nabi Ibrahim atau Yahudi Kanaan seperti yang dalam kitab suci. Betapa pun mereka menganut agama Yahudi dan menggunakan nama Israel (yang merupakan nama dari Nabi Ya’kub), namun sebagian besar mereka sesungguhnya bukanlah keturunan Nabi Ibrahim dan Nabi Ya’kub. Dalam konteks ini, bangsa Yahudi tidaklah monolitik.

Baca juga: Sejarah Penaklukan Palestina oleh Israel, dan Dunia Pun Tak Berkutik

Bahkan, mereka bukan keturunan Sem, putra Nabi Nuh yang memberikan keturunan wilayah Timur Tengah. Putra Nabi Nuh lainnya, Yafith menjadi nenek moyang orang Turki dan Eropa, sedangkan Ham adalah nenek moyang orang Afrika. Bangsa Yahudi yang menjadi mayoritas di Israel adalah bangsa Yahudi Ashkenazi yakni dari Turki dan Eropa keturunan Yafith. Sedangkan bangsa  Yahudi keturunan Nabi Ibrahim dan Nabi Ya’kub adalah Yahudi Mirazhi.

Sehingga apa yang mereka lakukan di Palestina, berupa perampasan wilayah, pembantaian para penghuninya yang merupakan anak cucu Sem, atau suku bangsa Semit, sesungguhnya adalah antisemitisme itu sendiri. Betapa pun mereka sering melakukan kampanye antisemitisme di Barat, dan seluruh dunia.

Media Al Jazeera, dalam artikel bertajuk Israel’s Great Divide, pada 13 Juli 2016, misalnya, mengungkapkan perlakukan diskriminatif terhadap Yahudi Mizrahi (Yahudi asli dari Kanaan) dan Yahudi Sephardic (Yahudi dari Spanyol). Diskriminasi itu juga ditulis Times of Israel dengan judul Study Finds Huge Wage Gap Between Ashkenazim, Mizrahim.

Salah satu gugatan telak tentang identitas orang-orang Yahudi Ashkenazi, datang dari salah seorang pencetus konsep negara bangsa (nation state), yaitu Ernest Renan (1823–1892). Filsuf dan sejarawan Prancis, yang juga pakar peradaban dan bahasa Semitik ini, adalah orang yang pertama mengemukakan Teori Khazaria, antara lain dalam tulisannya bertajuk Judaism as a Race and as Religion pada 1883.

Teori Khazaria yang dikemukakan Mahaguru Universitas Sorbonne, Prancis, tersebut, pada intinya, menyatakan orang-orang Yahudi Ashkenazi adalah keturunan bangsa Khazar yang pernah eksis di Eurasia. “Mereka sesungguhnya adalah orang-orang Turki (bukan Kanaan), yang memeluk agama Yahudi. Dan, menyusul kehancuran Imperium Khazaria akibat serbuan Mongol, mereka bermigrasi ke Eropa.”

Hampir semua pendiri negara Israel saat ini, adalah orang-orang Yahudi yang bermigrasi dari Eropa, khususnya Rusia, Eropa Timur, Eropa Tengah, dan sebagian Eropa Barat seperti Jerman. Dan hampir semuanya adalah Yahudi Ashkenazi. Mulai dari Chaim Weizmann (presiden pertama Israel), David ben Gurion (perdana menteri pertama Israel), hingga Benjamin Netanyahu (perdana menteri Israel saat ini). Gal Gadot, bekas tentara perempuan Israel, yang kini populer karena memerankan Wonder Woman dalam film Hollywood, juga termasuk Yahudi Ashkenazi.

Baca juga: Mahasiswa Umsida asal Gaza Turut Aksi Bela Palestina

Negara Israel adalah Negara yang dibangun atas dasar propaganda. Penghancuran terhadap mereka yang masuk kategori antisemitisme itu pun adalah propaganda untuk meneguhkan eksistensi bangsa Israel. Namun kini sudah banyak orang yang melek data dan fakta. Siapakah yang sebenarnya anti semitisme? Sesungguhnya orang-orang Zionis Israel itu sendiri yang telah membunuh orang-orang Palestina keturunan Sem. Zionis Israel itulah Antisemitisme Sebenarnya. 

Itulah kekuatan Propaganda yang mampu memutarbalikkan fakta. Kebohongan yang dilakukan terus menerus seolah telah menjadi kebenaran, karenanya kita harus terus melek terhadap data dan fakta untuk membongkar kebohongan Israel yang dilakukan terus menerus.

Penulis: Kumara Adji

Sumber: PWMU.CO

Berita Terkini

PTI Umsida Berikan Peluang Kerja Lebih Luas
PTI Umsida Berikan Peluang Kerja Lebih Luas
June 16, 2024By
yudisium FST 2024
Yudisium FST 2024, Angkatan Pertama yang Berpedikat Institusi Unggul
June 15, 2024By
Rektor Umsida, Rumus Fisika Ini Kunci Kesuksesan
Rektor Umsida, Rumus Fisika Ini Kunci Kesuksesan
June 15, 2024By
juara kompetisi ICEMSS
Mahasiswa Umsida Bawa Pulang 11 Prestasi dari Bandung
June 14, 2024By
ICEMSS Manajemen Umsida
Gandeng 5 Negara, Prodi Manajemen Umsida Gelar ICEMSS di UPI
June 14, 2024By
halal center umsida
Halal Center Umsida Kembali Dipercaya PT CAS untuk Sertifikasi Halal Resto dan Gerai
June 13, 2024By
Raih Juara, Mahasiswa Ini Ingin Harumkan Nama Umsida
Raih Juara, Mahasiswa Ini Ingin Harumkan Nama Umsida
June 13, 2024By
Kenakalan Remaja Kembali Trending, PIK M Umsida Beraksi
Kenakalan Remaja Kembali Trending, PIK M Umsida Beraksi
June 12, 2024By

Riset & Inovasi

prostitusi online
Prostitusi Online, Apa Karena Budaya Barat? Ini Kata Studi
May 26, 2024By
Shopee paylater
Paylater, Perangkap atau Peluang? Ini Kata Studi
May 17, 2024By
pendidikan ramah anak
8 Standar Pendidikan Ramah Anak, Yuk Simak Agar Anak Belajar dengan Nyaman
May 4, 2024By
stres pada single mother
Riset Umsida: Single Mother Kerap Alami 3 Jenis Stres Ini
March 30, 2024By
komunikasi verbal dan nonverbal
8 Alasan Komunikasi Verbal dan Nonverbal Perlu Diterapkan Kepada Siswa
March 29, 2024By

Prestasi

PPK Ormawa Umsida
15 Mahasiswa PPK Ormawa Umsida Buat Saung Sinau di Desa Pelosok Sidoarjo
June 2, 2024By
Milad PWMU.CO
Raih Juara 3 AUM dengan Berita Terbanyak, Umsida Semakin Giat Menulis
May 19, 2024By
Berikan Presentasi Terbaiknya, Dwiky Mahasiswa Umsida Ini Raih Juara Tingkat Internasional
Berikan Presentasi Terbaiknya, Dwiky Mahasiswa Umsida Ini Raih Juara Tingkat Internasional
May 17, 2024By
Paku Bumi Open 2024
20 Mahasiswa Umsida Raih 11 Emas dan 11 Perak di Paku Bumi Open XII 2024
March 7, 2024By
atlet hapkido Umsida
Mahasiswa Umsida Toreh Prestasi Hapkido, Langsung 2 Juara sekaligus
March 6, 2024By