PPK Ormawa Umsida

15 Mahasiswa PPK Ormawa Umsida Buat Saung Sinau di Desa Pelosok Sidoarjo

Umsida.ac.id – Sebanyak 15 mahasiswa Universitas Muhammadiyah Sidoarjo (Umsida) dari Himpunan Mahasiswa Pendidikan IPA lolos pendanaan Program Penguatan Kapasitas Organisasi Mahasiswa (PPK Ormawa) oleh Kemendikbudristek 2024. Kelompok bimbingan Muhlasin Amrullah SUd MPdI ini lolos dengan topik Desa Cerdas di pesisir Sidoarjo tepatnya di dusun Kepetingan, desa Sawohan, Buduran.

Program yang diketuai oleh Citra Azizah ini berjudul PPK Desa Cerdas Sawohan Melalui Project Saung Sinau Berbasis Numerasi Inspiratif dan Literasi Eksplosif (Numlitex) Melalui Kearifan Lokal. Setelah dinyatakan lolos, mereka akan memulai program pada Juni hingga November. Namun mereka sudah mempersiapkan program ini sejak awal tahun 2024.

5 Saung yang akan diimplementasikan

“Awal mula mengikuti PPK Ormawa saya melihat dari Instagram. Setelah itu pihak kemahasiswaan melakukan sosialisasi yang langsung saya diskusikan bersama anggota HIMA IPA lainnya dan menentukan topik,” ucap Citra.

Program yang diusung, lanjutnya, bernama ‘Saung Sinau’ dengan beragam inovasi yang mengupayakan pemberdayaan masyarakat. Caranya dengan membuat sosialisasi, pelatihan, membentuk komunitas guna menambah wawasan dan  pengalaman tentang pemberdayaan dalam sektor lingkungan, pendidikan, dan perekonomian. 

Terdapat 5 Saung yang akan diimplementasikan dalam program in, diantaranya: 

– Saung Cerita (Saung Dalam Literasi Inspiratif dan Numerasi Edukatif)

– Saung Cerdas (Saung Dalam Berwirausaha)

– Saung Cendekia (Saung Dalam Pengembangan Ide Kreativitas)

– Saung Cegah (Saung Cerdas Dalam Menjaga Kebersihan dan Pengelolaan Sampah)

– Saung Cemas (Saung Dalam Melangkah Maju Bersama Pendidikan)

“Saya tidak menyangka karena hanya tim saya yang lolos tahap seleksi akhir dari Umsida. Saya dan tim juga sangat bersyukur atas lolosnya pendanaan tim PPK Ormawa HIMA Pendidikan IPA karena kita sudah berusaha semaksimal mungkin untuk PPK Ormawa ini,” tuturnya.

Lihat juga: Kolaborasi Ciptakan Pendidikan Berkualitas, Mahasiswa KKN-P Umsida dan SD Sentul 1 Bersatu

Tujuan PPK Ormawa

PPK Ormawa Umsida

“Jadi di Umsida kan ada program MBKM. Salah satu tujuan program tersebut adalah memupuk prestasi. Oleh karena itu, saya sebagai pihak mahasiswaan menawarkan  program atau kompetisi oleh Kemendikbud salah satunya ya PPK ormawa,” ujar Muhlasin, dosen pembimbing program ini.

PPK ormawa ini, tuturnya, merupakan salah satu program yang targetnya adalah organisasi mahasiswa. Jadi, seluruh organisasi yang ada di Fakultas Psikologi dan Ilmu Pendidikan (FPIP) diberi wadah untuk mengikuti program ini, mulai dari workshop, dan pendampingan hingga tuntas. Tahapan ini ia sosialisasikan kepada mahasiswa sejak Agustus tahun lalu.

Walaupun PPK Ormawa diperuntukkan bagi mahasiswa yang mengikuti organisasi di kampus, Muhlasin menjelaskan bahwa di program ini pengusulnya adalah mahasiswa yang tergabung di organisasi dengan ketentuan anggota kelompok pada program ini berkisar antara 15 sampai 20.

Ia melanjutkan “Karena jika program itu  hanya dikerjakan oleh satu prodi saja, pastinya kurang heterogen. Misalnya anggotanya hanya berasal dari  prodi pendidikan IPA saja, maka nanti mereka akan mengalami kesulitan di bidang lain. Oleh karena itu, kami mengikutsertakan mahasiswa dari prodi lain dengan catatan mereka juga aktif di organisasi mahasiswa. Hal tersebut juga sudah diperbolehkan oleh pusat prestasi nasional (Puspresnas),”.

Desa pelosok jadi tempat pengabdian PPK Ormawa Umsida

PPK Ormawa Umsida

Program ini nantinya dilaksanakan di dusun Kepetingan yang merupakan salah satu daerah Sidoarjo yang cukup jauh dari wilayah kota. Akses untuk menuju desa ini pun cukup sulit. Untuk mencapai desanya sendiri (desa Sawohan), dusun ini dipisahkan oleh tambak. Dan saat musim hujan, kendaraan darat tidak bisa menuju ke dusun Kepetingan. 

Dengan kondisi wilayah seperti itu, maka  akses pendidikan pun turut berdampak. Di wilayah ini banyak anak-anak mengalami kesulitan untuk menempuh pendidikan lanjut. Kebanyakan dari mereka hanya mampu mengenyam pendidikan sampai di bangku SD saja. 

Karenanya, melalui program PPK ormawa ini mahasiswa Umsida berniat untuk memberikan pendampingan tentang pendidikan agar mereka tidak hanya berhenti di tingkat pendidikan tersebut. Di sisi lain, mahasiswa juga memberikan wawasan terkait dengan pentingnya pendidikan.

Lihat juga: Mahasiswa KKN-P 52 Umsida Buat Media Belajar yang Unik

“Karena rata-rata  masyarakatnya bekerja di tambak, maka setelah lulus SD mereka langsung bekerja di tambak. Jika ingin melanjutkan sekolah pun, mereka terkendala jarak yang cukup jauh,” tutur dosen FPIP Umsida itu.

Buat suasana pendidikan yang nyaman

Saat pelaksanaan PPK Ormawa, mahasiswa Umsida akan membuat suasana pendidikan non formal dan informal. Pendidikan non formal sendiri akan berfokus pada program, sedangkan informal berfokus pada peristiwa belajar.

“Nantinya kami akan membuat program bernama Saung Sinau dan juga membuat peristiwa belajar di sana sehingga semangat belajar mereka tumbuh. Dan harapannya tentu agar mereka bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang berikutnya,” katanya.

Karena nanti mahasiswa berfokus pada pendidikan non formal dan informal, maka mereka akan menyiapkan 5 Saung Sinau yang sebenarnya di sana sudah tersedia namun tidak terawat. Tak hanya tempat dan model pembelajarannya saja, tapi mahasiswa nanti juga menyiapkan kurikulum  beserta pencapaian-capaiannya.

Kerjasama dengan warga lokal

PPK Ormawa Umsida

Siswa yang akan mengikuti kegiatan ini pun beragam, mulai dari SD hingga SMA tergantung pada level permasalahan siswa.

Muhlasin mengatakan, “Mungkin siswa SD permasalahannya adalah minat belajar. Kalau SMP minat belajar dan masa pubertasnya. Sedangkan permasalahan siswa SMA adalah minat belajar dan studi lanjutnya,”

Dalam memberikan pendidikan kepada warga lokal ini mahasiswa Umsida juga akan menggandeng karang taruna setempat. Tujuannya agar setelah program PPK Ormawa ini selesai, mereka bisa melanjutkannya secara mandiri. Karena saat Muhlasin mendapat informasi dari  kepala desa setempat, sudah banyak mahasiswa yang melakukan pengabdian di desa tersebut namun tidak berkelanjutan.

Manfaat PPK Ormawa

Muhlasin menjelaskan beberapa manfaat yang didapat berbagai pihak dari program PPK Ormawa ini. Yang pertama tentu bagi dosen yang memang diharuskan untuk melakukan pengabdian masyarakat.

“Dan ada beberapa output yang bisa diambil dari program ini yang pertama bagi mahasiswa. Mereka nanti bisa konversi mata kuliah sebagai pembelajaran di masyarakat.   Karena kegiatan tersebut wajib diinformasikan kepada masyarakat, jadi nantinya ada output berupa publikasi baik pemberitaan maupun ilmiah. Sedangkan bagi masyarakat, program ini bisa digunakan sebagai kesempatan untuk menurunkan angka putus sekolah, menumbuhkan tingkat literasi dan numerasi,” pungkasnya.

Penulis: Romadhona S.

Berita Terkini

Mahasiswa Umsida Explore Budaya dan Sejarah Thailand
Mahasiswa Umsida Explore Budaya dan Sejarah Thailand
July 17, 2024By
Umsida Beri Pelatihan Strategi Bisnis Kepada 30 Pelaku UMKM
Umsida Beri Pelatihan Strategi Bisnis Kepada 30 Pelaku UMKM
July 15, 2024By
PIPA Umsida di Kongres PPII 2024
Ikuti Kongres PPII, PIPA Umsida Siapkan Science Education Journal Sinta 2
July 15, 2024By
KKN-T Dimulai, Warek 1 Beri 3 Amanah Penting
KKN-T Dimulai, Warek 1 Umsida Beri 3 Amanah Penting!
July 14, 2024By
447 Mahasiswa KKN-T Siap Mengabdi di Desa dan Ranting
447 Mahasiswa KKN-T Siap Mengabdi di Desa dan Ranting
July 13, 2024By
Umsida dan BPS Sidoarjo
Tindak Lanjut Pojok Statistik, BPS Sidoarjo dan Umsida Perpanjang Kerja Sama
July 12, 2024By
antusias peserta baitul arqom
Keseruan Baitul Arqom Umsida, Kegiatannya Penuh Daging
July 12, 2024By
Struktural IKA Umsida Telah Dikukuhkan: 1 Alumni Berdayakan 1 Mahasiswa
IKA Umsida Siap Berdayakan Mahasiswa di Dunia Industri
July 11, 2024By

Riset & Inovasi

PPK Ormawa desa Sawohan
Tim PPK Ormawa Umsida Siap Mengabdi di Desa Sawohan
July 6, 2024By
FGD pembelajaran digital
FGD P3D Teknik Elektro: Nantinya, E-Learning Tak Hanya Berbentuk PPT Saja
July 4, 2024By
riset tentang bunga Bougenville
Tim PKM Umsida Olah Bunga Bougenville Jadi Sumber Antioksidan dan Pewarna Alami
June 27, 2024By
olahan kulit pisang dan umbi ganyong
Tim PKM Umsida Olah Kulit Pisang dan Umbi Ganyong Sebagai Pengganti Tepung
June 26, 2024By
prostitusi online
Prostitusi Online, Apa Karena Budaya Barat? Ini Kata Studi
May 26, 2024By

Prestasi

briket cangkang kelapa sawit
Olah Limbah Cangkang Kelapa Sawit, Mahasiswa Umsida Juara 2 Lomba Nasional
July 17, 2024By
IMEI Umsida
Rektor Umsida Sambut Hangat Kepulangan Sang Juara, Ini Pesannya
July 16, 2024By
IMEI Umsida juara 1
Tim IMEI Umsida Juara 1 Shell Eco Marathon, Kalahkan 30 Kampus Top Dunia
July 8, 2024By
Milad PWMU.CO
Raih Juara 3 AUM dengan Berita Terbanyak, Umsida Semakin Giat Menulis
May 19, 2024By
Berikan Presentasi Terbaiknya, Dwiky Mahasiswa Umsida Ini Raih Juara Tingkat Internasional
Berikan Presentasi Terbaiknya, Dwiky Mahasiswa Umsida Ini Raih Juara Tingkat Internasional
May 17, 2024By