mahasiswa PMM 4 Umsida

PMM 4 Rayakan Banyak Hari Besar Bersama, Paskah Tanpa Keluarga Hingga Rela Pulkam

Umsida.ac.id – Pelaksanaan Program Pertukaran Mahasiswa Dalam Negeri (PMM DN) batch 4 di Umsida telah usai. Banyak kegiatan yang mereka lakukan selama empat bulan tinggal di kota udang bandeng ini. Bahkan mereka merayakan banyak hari besar bersama.

Baca juga: 23 Mahasiswa PMM Inbound Umsida Ikuti Kegiatan Refleksi di Pacitan

Sejak kedatangan mahasiswa dari berbagai daerah di Indonesia pada 7 Maret lalu, mereka yang berjumlah 75 mahasiswa itu merayakan banyak hari besar bersama, seperti Nyepi, bulan Ramadan, wafat Isa Al-Masih, Paskah, Idul Fitri, Kenaikan Isa Al-Masih, Waisak, dan Idul Adha.

Di hari besar tersebut, memang biasanya dilaksanakan bersama keluarga di rumah, atau pulang kampung ke rumah kerabat dekat. Namun karena harus mengikuti kegiatan PMM ini, mereka tidak bisa bersua bersama keluarga di rumah.

Rayakan Paskah bersamaan dengan bulan Ramadan

mahasiswa PMM 4 Umsida

Mahasiswa PMM berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Artinya, mereka berasal dari berbagai suku, ras, agama, dan golongan. Tak hanya merayakan Idul Adha dan Idul Fitri saja, tapi ada beberapa mahasiswa PMM yang merayakan hari besar lainnya, seperti paskah.

Mahasiswa dari Universitas Timor, Petrus Adelino Sani Teme merupakan salah satu mahasiswa PMM yang merayakan hari Paskah tanpa keluarga di daerahnya. Menurutnya, PMM merupakan salah satu kesempatan untuk mengenal Indonesia tanpa harus mengunjunginya satu per satu. Di program inilah Indonesia disatukan.

Ini menjadi pengalaman pertama Adelino, sapaannya, keluar dari Timor dan merayakan hari Paskah tanpa keluarga. Ia mengaku sedih karena jauh dari keluarga dan teman satu daerah, tapi Adelino tetap menikmati hari raya tersebut dengan temannya di PMM. Terlebih hari raya Paskah bersamaan dengan bulan Ramadan.

Pertama kali ikut meramaikan Ramadan, membuat Adelino terkesan dengan adat setempat saat merayakan Ramadan dan lebaran.

“Apalagi ketika bulan puasa, saya sedikit tidak enak kalau mau makan. Di Timor kan mayoritas Kristen dan Katolik jadi sudah biasa kalau kita makan di siang hari. Kalau di sini saya seperti ikutan berpuasa, takut mengganggu ibadah mereka,” ujar mahasiswa semester 4 itu.

Alhasil, saat bulan Ramadan Adelino mengikuti pola teman-temannya yang berpuasa, mulai dari sahur, berbuka, bahkan berburu takjil di masjid. Menurutnya, pengalaman seperti itu sangat jarang ia temui dan membuatnya sadar akan keberagaman Indonesia.

Rayakan Idul Fitri dan Idul Adha bersama

Tak hanya paskah, mahasiswa PMM juga merayakan hari Lebaran dan Idul Adha tanpa keluarga. Hal tersebut dirasakan oleh kepala suku PMM 4 Umsida (sebutan untuk koordinator), Azura Erlis, mahasiswa dari Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (Umsu). Ini merupakan momen pertamanya merayakan Idul Fitri dan Idul Adha jauh dari keluarga.

“Bersamaan dengan perayaan Idul Fitri kemarin memang kami tidak pulang ke daerah asal. Walau ada rasa sedih karena tidak bersama keluarga di rumah, tapi juga senang karena kami merayakannya bersama  keluarga PMM di Sidoarjo,” ujar mahasiswa yang akrab disapa Erlis ini.

Baca juga: Komunikasi Saat Idul Fitri: Tak Hanya Silaturahmi Fisik Saja

Walau begitu, orang tua Erlis tetap mendukung anaknya untuk menikmati suasana baru di hari raya, terlebih ini merupakan kali pertamanya ia jauh dari keluarga dalam waktu yang cukup lama.

Beberapa kegiatan di hari besar itu mereka lakukan bersama-sama, seperti ngabuburit dan buka puasa bersama, sholat ied, halal bihalal, menyembelih hewan qurban, hingga memasak dan menikmatinya bersama.

Hal serupa juga dirasakan oleh Muhammad Nizal Fadillah dari Universitas Muhammadiyah Makassar. Izal, sapaannya, merayakan Idul Fitri untuk kedua kalinya tanpa keluarga. Sebelumnya, ia merantau untuk bekerja yang membuatnya tidak bisa pulang kampung. Dan sekarang ia tidak bisa pulkam lagi karena mengikuti program PMM. Walau sedih, tapi Izal bisa menahan rasa rindu tersebut bersama teman-teman PMM.

“Apalagi pas lebaran haji kemarin, kami diberi satu ekor kambing dari dosen modul nusantara untuk dikelola sendiri, ada sop konro, sate, dan makanan daerah lainnya yang membuat kami lebih tahu tentang makanan khas daerah di Indonesia. Jadi setelah disembelih di kampus tiga, kami mengolah daging tersebut. Dari pagi hingga malam kami menghabiskan hari raya Idul Adha bersama-sama,” tutur Izal.

Baca juga: 21 Mahasiswa PMM Umsida Lakukan Kontribusi Sosial di SLB Aisyiyah Gedang Porong

Dari momen-momen tersebut, Izal berharap agar mahasiswa PMM yang sebentar lagi berpisah, tetap menjaga komunikasi dan silaturahmi. Terlebih jika ada rekan yang “berhasil” lebih dulu, bisa saling membantu dengan rekan lainnya.

Mahasiswa PMM rela pulkam

mahasiswa PMM 4 Umsida

Walau kebanyakan dari mahasiswa PMM menetap di Sidoarjo saat perayaan hari besar, namun ada beberapa dari mereka yang rela pulkam ke daerah asalnya untuk merayakan hari besar bersama keluarga. Salah satunya adalah Aina Tajria dari Universitas Mataram, Lombok.

Saat hari raya Idul Fitri, ia harus pulang kampung ke Bima ketika mendekati lebaran hingga seminggu setelahnya karena adat daerah tempat ia tinggal.

“Di daerah saya terdapat adat yang mengharuskan anak muda yang jauh dari keluarga untuk pulang kampung. Kami membuat acara bersama, seperti makan bersama di rumah keluarga tetua saat puasa terakhir dan merayakan lebaran di sana,” ujar Aina.

Walau pulang kampung, Aina sempat merasakan momen awal Ramadan di Sidoarjo. Ia merasakan kehangatan warga Sidoarjo saat menjalankan puasa, seperti selalu diajak untuk beribadah, aktif di kegiatan warga (di dekat kos), bahkan ia menemukan hal baru karena saat bulan Ramadan, di daerahnya tidak ada tadarus bersama.

Aina tak sendirian, ada beberapa mahasiswa PMM yang juga pulang kampung, namun tidak ke daerah asalnya. Mereka berkunjung ke kerabat yang masih berada di wilayah Jawa.

Penulis: Romadhona S.

Berita Terkini

Mahasiswa Umsida Explore Budaya dan Sejarah Thailand
Mahasiswa Umsida Explore Budaya dan Sejarah Thailand
July 17, 2024By
Umsida Beri Pelatihan Strategi Bisnis Kepada 30 Pelaku UMKM
Umsida Beri Pelatihan Strategi Bisnis Kepada 30 Pelaku UMKM
July 15, 2024By
PIPA Umsida di Kongres PPII 2024
Ikuti Kongres PPII, PIPA Umsida Siapkan Science Education Journal Sinta 2
July 15, 2024By
KKN-T Dimulai, Warek 1 Beri 3 Amanah Penting
KKN-T Dimulai, Warek 1 Umsida Beri 3 Amanah Penting!
July 14, 2024By
447 Mahasiswa KKN-T Siap Mengabdi di Desa dan Ranting
447 Mahasiswa KKN-T Siap Mengabdi di Desa dan Ranting
July 13, 2024By
Umsida dan BPS Sidoarjo
Tindak Lanjut Pojok Statistik, BPS Sidoarjo dan Umsida Perpanjang Kerja Sama
July 12, 2024By
antusias peserta baitul arqom
Keseruan Baitul Arqom Umsida, Kegiatannya Penuh Daging
July 12, 2024By
Struktural IKA Umsida Telah Dikukuhkan: 1 Alumni Berdayakan 1 Mahasiswa
IKA Umsida Siap Berdayakan Mahasiswa di Dunia Industri
July 11, 2024By

Riset & Inovasi

PPK Ormawa desa Sawohan
Tim PPK Ormawa Umsida Siap Mengabdi di Desa Sawohan
July 6, 2024By
FGD pembelajaran digital
FGD P3D Teknik Elektro: Nantinya, E-Learning Tak Hanya Berbentuk PPT Saja
July 4, 2024By
riset tentang bunga Bougenville
Tim PKM Umsida Olah Bunga Bougenville Jadi Sumber Antioksidan dan Pewarna Alami
June 27, 2024By
olahan kulit pisang dan umbi ganyong
Tim PKM Umsida Olah Kulit Pisang dan Umbi Ganyong Sebagai Pengganti Tepung
June 26, 2024By
prostitusi online
Prostitusi Online, Apa Karena Budaya Barat? Ini Kata Studi
May 26, 2024By

Prestasi

briket cangkang kelapa sawit
Olah Limbah Cangkang Kelapa Sawit, Mahasiswa Umsida Juara 2 Lomba Nasional
July 17, 2024By
IMEI Umsida
Rektor Umsida Sambut Hangat Kepulangan Sang Juara, Ini Pesannya
July 16, 2024By
IMEI Umsida juara 1
Tim IMEI Umsida Juara 1 Shell Eco Marathon, Kalahkan 30 Kampus Top Dunia
July 8, 2024By
PPK Ormawa Umsida
15 Mahasiswa PPK Ormawa Umsida Buat Saung Sinau di Desa Pelosok Sidoarjo
June 2, 2024By
Milad PWMU.CO
Raih Juara 3 AUM dengan Berita Terbanyak, Umsida Semakin Giat Menulis
May 19, 2024By